Disuruh Kuliah (Mendadak) Lagi

Oktober 2013 alhamdulillah selesai sudah masa perkuliahan gua. Antara sedih dan senang. Senang karena ilang tuh semua stress selama kuliah, ujian, sidang, dan segala macemnya. Sedih karena harus meninggalkan kebebasan gua selama 5 tahun ini. Selama 5 tahun udah idup sendiri, makan sendiri, jalan-jalan sendiri (kadang ditemenin si abang), dan yg paling penting adalah ga ada yg ngatur idup gua! Muhahahahaha setan bener dah gua.

Anyway, akhirnya tinggal seminggu lagi gua tinggal di Bandung, dan gua harus balik lagi menjadi warga Negara kota Bogor. Jadi selama seminggu ini gua memaksimalkan memori Bandung di otak gua dengan cara wisata kuliner yg masuk budget (red.yg sangat murah). Nah saat gua sedang menikmati salah satu jajanan di Cisitu yg terkenal, Tahu Sabar Menanti, eh si babah nelpon. Terus begini deh percakapannya.

“nak, kamu ga mau S3 aja nih setelah ini?”

“hah? S2 dulu kali maksudnya?”

“iya itu deh maksudnya. Mau ga?”

(otak gua loading dulu) “….. duit darimane bah? Terus kuliah dimana S2 nya?”

“yah gampang lah duit mah, bisa kita cari. Kuliahnya di UI aja yg deket. Biar naek kereta pulang-pergi. Kan sekarang mah ada gerbong wanita.”

(loading lagi) “………….. oohhh gitu, yah nanti deh kita bicarain lagi kalo udah di bogor.”

(dalem hati) ini tuh bercanda ato beneran si babah teh?

Ini kejadian mirip banget saat gua ditawarkan buat kuliah di ITB 5 tahun yg lalu (yang ini nih). Kenapa oh kenapa tawaran seperti ini datangnya selalu mendadak dan gua belon sempet menyiapkan diri dari jauh-jauh hari?

Masalahnya adalah saat itu gua masih dapet efek cape-abis-kuliah-dan-ujian-apoteker jadi boro-boro mikirin S2, yg ada malah gua pengen buru-buru nyari duit biar bisa menikmati hasil kuliah nyang 5 taun itu. Tapi yah pasrah aja deh. Liat aja yg dateng duluan yg mana. Entah kuliah S2, entah lamaran kerja yg keterima, ato lamaran yg datang ke rumah (ngarep).

Panasnya… super!

Cerita yang ini bukan berpusat pada babah, tapi yah masih tentang keluarga gua. Tahun 2009 gua dapet kesempatan buat berangkat umroh. Alhamdulillah. Akhirnya bisa nyobain ke luar negeri dan naek pesawat terbang (norak deh gua). Yah emang ke luar negerinya buat ibadah, tapi kan seenggaknya pernah gitu (makin norak). Gua sekeluarga berangkat bulan Juni 2009. Ada yang sadar bulan Juni itu sedang kondisi apa? Yak, itu kondisi summer alias musim panas. Jadi, gua datang ke negeri yang gersang parah, di musim yang mendukung kondisi gersang itu, dan gua hanya punya gamis hitam yang bisa gua pakai selama disana dengan bonus kerudung gua yang panjang banget. Masih ingat kalau warna gelap (apalagi hitam) itu menyerap panas? Nah, jadi kebayang kan panas yang gua rasakan disana kayak apa?

Selama di Saudi, kerjaan keluarga gua cuma ke masjid. Ya kan namanya juga mau ibadah, jadi ga banyak jalan-jalannya. Kan di masjid, cowo dan cewe nya dipisah tuh. Jadi baik mau masuk ataupun keluar masjid, keluarga gua kebagi 2 kelompok, jadi mamah bareng gua sedangkan babah bareng abang. Setiap habis waktu solat, gua dan mamah selalu nunggu di depan masjid. Yang paling menyiksa adalah waktu nunggu habis solat zuhur yang jelas-jelas itu waktu tengah hari dimana matahari beneran kerasa ada di atas kepala. Gua dan mamah nunggunya di depan masjid yang ga ada atap ataupun kanopi. Terus kita ga pernah bawa payung ataupun pake kacamata item. Kenapa coba gua ga kepikiran buat bawa payung pas di Indonesia. Aduh nih otak kadang ngaco emang. Jadi kan itu kayak dijemur di tengah padang pasir lah kita berdua selama nunggu si babah ama abang.

Emang sih ada angin yang bertiup, tapi itu juga angin panas, jadi kayak ditabok ama angin deh selama itu. Yang bikin gua makin stress adalah biasanya gua kalo kepanasan macem begono, gua bakal ‘mendinginkan’ muka gua dengan ujung-ujung kerudung gua. Eh pas gua tepuk-tepuk muka gua pake kerudung, anjrit panas! Udah kayak setrikaan yang baru selesai dicabut dari colokan, terus ditempelin ke muka. Normalnya kalo di Indonesia, sepanas apapun keadaannya nah si baju atau kerudung ga bakal ikutan panas, makanya kalo mukanya ditepok-tepok ama kerudung, justru jadi adem. Ini udah gersang, pake baju item semua, ditabok angin panas, plus nempelin setrikaan kerudung ke muka. Jadi panasnya…. Super!!!!

Dikutuk jadi batu! (part 3)

Last but not least, kejadian durhaka gua ke babah yang dialami gua. Cerita ini nyambung sama postingan gua sebelumnya tentang gua yang jalan ke luar kota buat ke nikahan kota (nih disini). Ke luar kota = no permission, get it? Jadi seperti biasa gua kongkalingkong sama mamah buat ‘izin orangtua’ dan jelas ga dapet izin babah. Yah pada akhirnya gua dapet izin sih dari si babeh, tapi gua dapet feeling kalau babah ngasih izin dengan setengah hati. But i didn’t think much of it untill i got the punishment straight from God. Gua sakit gigi lagi! Kenapa selalu seperti ini?

Kalian tahu gigi geraham yang paling belakang? Biasanya gigi itu bakal tumbuh/keluar dari gusi di saat usia produktif seseorang, jadi sekitar 17 – 30 tahun. Tapi entah kenapa, itu gigi malah keluar dan jadi meradang/membengkak saat gua sedang dalam perjalanan ke luar kota buat ke nikahan temen gua. Si gigi tiba-tiba sakit, terus gusi di sekitarnya membengkak dan malah sariawan. Jadi rasanya kayak campuran sakit dan perih. Dan sekali lagi gua menyadari, ini akibat gua durhaka ke babah. Gua pikir itu sakit gigi bakal hilang dengan sendirinya saat gua udah pulang balik lagi ke Bandung. Tapi, kagak! Itu sakit terus berlanjut bahkan sampe gua pulang ke Bogor. And i’ve decided, gua harus minta maap ke babah, kalau kagak ini sakit bakal berlanjut terus menerus. Dan setelah minta maap, selang 2 hari itu gusi malah kempes dan gigi gua udah kagak sakit lagi. Man, what a miracle!

Tapi semua kejadian itu gua mendapat pelajaran. Gua lebih memilih sakit hati daripada sakit gigi! Buat kalian yang belom pernah mengalami sakit gigi, bersyukurlah!

Baju kamu terlalu ketat!

Gua punya badan yang sangat kurus. Temen-temen gua yang perempuan pasti kesel kalau mereka bisa melihat secara langsung kurusnya bodi gua. Normalnya, ukuran baju buat gua itu sekitar S atau XS. Can you imagine how thin i am? Tapi gua ga pernah memakai baju yang pas di tubuh gua saat gua keluar dari rumah, apalagi baju ketat. Ya, di ajaran Islam, kita tahu bahwa jangan menggunakan baju yang memperlihatkan lekuk tubuh. Jadi gua selalu menggunakan baju dengan ukuran yang jauh di atas ukuran normal gua. Minimal gua pakai ukuran M, malah seringnya gua pakai ukuran L.

One day, gua beli gamis hitam (baju terusan yang suka dipake orang arab, yang warnanya item itu) dengan ukuran L. Kebayang? Gamis udah jelas-jelas bakal lurus-lurus aja, boro-boro memperlihatkan lekuk tubuh. Yang ada gua kayak pake karung beras kegedean. And when i’m catwalking in front of him (read.babah), he said,”baju kamu terlalu ketat”. What? Udah bajunya ukuran L dan lurus kayak jalan tol, ditambah dengan badan gua yang kurus begang tanpa lekukan, and he still saying something like that? Kondisi kayak gini nih yang bikin gua sama si mamah bikin meledak. Lagian mau si baju sedikit pas di badan gua pun ga bakal ada efek apapun. Badan gua gepeng, ga bakal ada juga yang bisa ditunjukin. Kalau badan gua bohay dan seksi sih boleh aja si babeh ngomong gitu. Udah gitu, Mamah sebagai profesional di bidang jahit-menjahit merasa kemampuannya menilai sebuah baju diremehkan. Seolah-olah baju yang dipilih gua bareng si mamah ga memenuhi persyaratan si babah (baca.lebar, lurus, tanpa lekuk). Dan biasanya, ending cerita ini berakhir dengan perang dingin antara kubu babah dan kubu gua+mamah.

Akhirnya Si Babah Ridho

Bukaaaann!!! Bukan ridho tentang jodoh. Tolong jangan salah paham dulu. Ini cerita tentang meridhoi sistem ujian apoteker yang akan gua jalanin nanti. Ujian apoteker di ITB itu merupakan ujian kelulusan profesi apoteker yang paling susah se-Indonesia. Gua tidak hiperbola disini, udah banyak bukti dari para apoteker yang gua kenal. Komen yang sering keluar “wah, kuliah apoteker di ITB? Yang ujian kelulusannya susah itu ya?”. Bahkan para dosen dan profesor di farmasi ITB juga bilang, “dari semua perkuliahan yang saya jalani, S1 S2 S3 dan apoteker, yang paling susah memang ujian kelulusan apoteker”.

Sistem ujian apoteker di ITB tuh diawali dengan ujian penelusuran pustaka (UPP) selama 2 hari. Dan ada 4 bidang utama yang harus dikerjakan oleh tiap mahasiswa. Logikanya, itu ujian ga mungkin dikerjain oleh 1 orang sendiri. Jadi biasanya 1 orang peserta ujian bakal dibantuin oleh 3 partner. Partner ini biasanya temen-temen dari farmasi juga. Si partner ini bakal ngebantuin ujian bukan di kampus, tapi di tempat lain yang kita sebut markas, yaitu 1 gedung yang disewa buat naro semua buku. Biasanya di hari pertama, peserta ujian bakal ngerjain ujian ampe jam 5 sore. Begitu malem, dia ngerjain lagi dengan bantuan para partner, dan biasanya ini sampe tengah malem bahkan sampe pagi. Yang mau gua titikberatkan disini tuh gini :

Gua ada di dalam gedung bareng mahasiswa lain (ada yang cowo) + ngerjain ujian sampe tengah malem = ga bakal dapet ijin si babah

Udah tau kan, kalo gua ngelanggar perintah si babah, biasanya gua dilanda masalah. Masalah yang paling gua takutkan tuh kalo gua ga lulus ujian cuma karna si babah ga ridho. Anjrit, udah cukup 1 kali ujian yang susah, kalo ditambah babah ga ridho, tewas gua! And by some miracle, 5 bulan sebelum ujian dilaksanakan, si babah memberikan restunya terhadap sistem ujian yang begono. Huoooo,,,,gua kibar-kibar kipas! Seneng banget dah gua. Dan tau ga pesan si babah yang paling ditekankan ama dia apa? “Kalau nanti kamu harus ngobrol sama temen cowo, bawa temen cewe ya, jadi ga berdua-duaan”. Gua nahan ketawa saat si babah bilang gitu. Dikirain gua bakal dua-duaan ama cowo gitu ya? Mana sempet men! Gua bakal pusing ujian, boro-boro niat begono. Please Dad, i’ve been living as your kid for 21 years, gua tau mana yang bener dan mana yang salah!

Dan alhamdulillah, exactly at October 24th 2013, gua resmi menjadi apoteker.
I’m your pharmacist, at your service!

Dikutuk Jadi Batu (part 2)

Kejadian kedua adalah saat gua memutuskan untuk menggelar pementasan teater. Saat gua sempet jadi presiden unit teater (cieee gaya nih presiden), gua pengen bikin sebuah pementasan teater buat membangkitkan kembali nama unit teater di ITB. Niat gua hebat kan? Ok rencana pementasan ini dirintis dari bulan Oktober 2010 dengan target pementasan di bulan Maret 2011. Semua anggota unit udah sepakat bakal mengorbankan waktunya buat latihan untuk pementasan ini. Tapi masih ada satu masalah buat gua. Yap, benar sekali tebakan Anda, larangan maen teater dari babah (silahkan cek tkp). Jadi ini harus jadi rahasia terbesar gua saat itu. Gua cuma cerita ke mamah dan abang. Sampe pertengahan bulan Desember 2010, rahasia itu masih terjaga. Tapi di akhir bulan Desember 2010, pecahlah sudah telornya.

Akhir bulan Desember adalah waktu liburan semester, jadi gua harus pulang ke Bogor. Tapi gua harus membooking gedung di awal bulan Januari buat pementasan. Dan ga ada anggota unit yang bakal ada di Bandung selama awal bulan Januari. Jadi harus gua yang ke Bandung. Masalah utamanya adalah alasan apa yang harus gua gunakan buat minta izin ke babah buat berangkat ke Bandung saat liburan? Eh si abang dengan polosnya malah bilang, “oh itu dia mau ngurusin gedung buat pementasan”. I’M DEAD! Gua langsung mendapat ceramah dan larangan buat maen teater. Gua menolak, tapi apa daya gua kagak bisa. Gua cuma bisa nangis dan mogok ngomong (sayangnya gua kagak sanggup buat mogok makan). Terus gua sms lah itu si sutradara pementasan, gua kagak bisa maen lagi di pementasan. Eh terus malah si sutradara sekarang yang gantian mogok. Dia bilang, kalo gua berhenti maen, mendingan sekalian dia berhenti jadi sutradara. Waduh, stress gua jadi nambah dah! Ini gimana ceritanya atuh?

Tapi akhirnya, berkat diplomasi mamah ke babah, gua bikin deal sama babah. Ini terakhir kalinya gua maen teater, cuma sampe pementasan ini beres. Terus gua bilang ke sutradara, gua kagak jadi berhenti maen, dan dia akhirnya ga jadi berhenti jadi sutradara. Ok, problem solved. Yah masalah yang ini beres akhirnya. But hey, it’s not finish yet! Tiba-tiba, ga ada angin ga ada hujan, 2 atau 3 minggu sebelum pementasan, gua malah sakit gigi. Sakit gigi yang sangat sakit! Aduh sumpah itu penyiksaan yang tiada tara. Terus, apa sakitnya hilang setelah pementasan berakhir? Kan udah ga durhaka lagi kalo pementasannya beres? Tidak teman, sakitnya terus berlanjut sampe 3 bulan. Pernahkah kalian ngerasain sakit gigi yang sampe kalian ga bisa tidur semaleman? Itulah rasa sakit yang gua rasain. Man, there’s no word that can explain how pain it is. Selama 3 bulan itu, muka gua bengkak. Bukan pipi doang yang bengkak, tapi sampe ke daerah bawah mata itu bengkaknya. Jadi buat menutupi si bengkak itu (sebenernya buat nutupin rasa malu gua sih, hehe), gua pake masker selama 3 bulan. Tiap orang yang ngeliat gua saat itu, pasti nanya, “lagi sakit has?”. Gua cuma bisa diem ngedenger kata-kata mereka. Dan gua menjadi lebih kalem dan kagak banyak ngomong. Padahal normalnya, suara normal gua aja berasa pake TOA dengan pengerasan volume yang maksimal.

And bottom line, gigi gua yang sakit harus dicabut. Eugh, kesel tujuh turunan. Udah tersiksa selama hampir 4 bulan dan tetep harus dicabut gigi gua. Jelas banget ini tuh kutukan durhaka gua ke babah. And you think i’ve learned my lesson? Well, check again.

Dikutuk Jadi Batu (part 1)

“Malin, ibu kutuk kamu jadi batu!” Nah, itulah akibat dari menjadi seorang anak durhaka. Dan biasanya sudah banyak bukti nyata di sekitar kita yang kena hukuman duniawi karena durhaka sama orangtuanya. Well, don’t look too far friends, cause i’ve tasted it. Ya, gua sudah berkali-kali kena kutukan durhaka karena kesalahan gua melanggar perintah orangtua. Kagak sih, gua kagak jadi batu. But i’m telling you, it worse! Ada 3 kejadian durhaka gua sama si babah, yang beneran bikin gua sangat tersiksa secara fisik.

Pertama, saat dulu gua masuk unit kegiatan mahasiswa di ITB. Udah jadi tradisi kalau pelantikan anggota baru hampir semua unit kegiatan mahasiswa di ITB tuh dilaksanakan malam hari dan di luar kampus, bahkan sampe keluar Bandung. Dan kalian tahu, gua punya yang namanya jam magrib yang artinya gua harus ada di rumah atau kosan sebelum magrib (cek disini ). Ini justru gua bakal nginep di alam terbuka buat pelantikan doang. And i’ve never done this before. Jadi apa yang gua lakukan saat gua mau ikut pelantikan anggota baru unit? Seperti biasa, gua ga bakal minta izin atau bahkan bilang ke babah. Tapi gua udah bikin aliansi sama si mamah, minta izin mamah, dan menta tolong jangan sampe mamah mengingatkan buat nelpon anaknya yang di Bandung. And for a little insurance, gua mematikan handphone gua selama 2 hari pelantikan itu karena acara dimulai dari jam 4 sore sampe jam 9 pagi besoknya. Ok, that’s a perfect plan! Tapi di hari H, gua malah demam dari jam 1an. Aduh itu ga enak banget. Temen-temen gua yang lain dengan panik berusaha ngasih makan atau obat dan sebagainya biar gua sembuh. Tapi itu obat yang gua telan ga ada efeknya sama sekali. Perlu kalian tau, gua anak farmasi, gua tau tentang obat. Tapi tetep aja hal kayak gini bikin gua bingung. Ga ngerti deh gua.

Sampe di tempat pelantikannya (tempat pelantikannya semacem daerah Puncak, Bogor), demam gua ga berkurang dan acaranya ternyata si calon anggota baru harus menelusuri itu daerah perkebunan teh di malem hari itu. Tambah menyiksa aja itu kondisi. Dan saat udah nyampe ke tempat utama acara di tengah malam, gua tumbang dan dimasukin ke tenda buat istirahat. Semaleman itu gua muntah-muntah. Kalau diinget-inget lagi, that’s really stupid! Demam gua masih belom membaik selama di tempat pelantikan padahal gua udah makan obat demam loh. Tapi yang sangat aneh adalah saat gua udah nyampe kosan dan makan obat demam ditambah segera tidur, itu demam malah menghilang. Dari saat itu gua sadar, sakitnya gua itu karena gua kagak minta izin babah dan gua janji ke diri sendiri gua ga bakal melakukan sesuatu yang melanggar aturan (baca.durhaka ke babah).

Tapi apa janji itu beneran gua tepati?